Suka Cerita Bff-Inspiration?Silalah LIKE!

Monday, June 17, 2013

Bab 4: Kisah Cinta Kita..

BAB 4

            Bengang…!!!Itu sahaja kata yang mampu aku ucapkan..Kenapalah hari tu dia tak terbelahak minum air kopi yang aku bancuh?Aku dah buat cukup manis tu boleh pula dia kata aku buat kopi ikut cita rasa dia?? Bukan main manis air tu nak kena kencing manis ke?Atau dia saja je cakap air aku yang manis tu mengikut cita rasa dia.  Saja nak kenakan aku nak tambah-tambah keja aku buatkan dia air pagi-pagi.  Aishhh…macam-macamlah yang bermain di kotak fikiran aku ni.

            Tapi peduli apa aku!!Lantaklah!Dia nak kena kencing manis ke apa ke…dia punya pasal. Tak ada kena mengena dengan aku.  Tapi yeng kena mengena dengan aku bila dia suruh aku buat air kopi untuknya setiap pagi.  Dia ingat aku ni tak ada kejra lain ke?PA dia kan ada.  Dia ni memang nak kena kan aku lagi!!

            Tak apa!!Kau tunggu apa yang aku nak buat.  Kau ingat suka-suka nak kenakan aku, puas aku bersabar.  Ini lah masanya untuk aku balas balik apa yang dia dah buat dekat aku.  Dalam aku sedang  memikirkan masalah aku tadi, tiba-tiba telefon yang berada di hadapan aku ligat berdering.  Aku bagai dapat mengagak siapa yang di sebalik talian itu.  Tanpa berlengah, aku menjawab  “Hello..selamat pagi..”

            “Pagi Syira.  Mana kopi saya..??” suara garau encik Irshad kedengaran tapi lembut sahaja.  Memang tepatlah jangkaanku.

            “Saya buatkan sekarang ye, encik Irshad.”  balasku ringkas.

            “Ishh..awak ni takan la nak suruh saya hari-hari nak ingat kan awak, kalau sekali saya cakap tu lain kali ingat..kalo tak boleh nak ingat nanti saya buat note besar-besar tampal dekat dahi awak nak..??”  kata-kata-kata irshad yang sangat menyakit kan hati aku di pagi hari ini.

“Maaf ya encik…saya janji lepas ni saya tak lupa lagi..” jawab ku dengan penuh sabar sambil meletakan ganggang telefon.

Arghhhh..!!! sakit nya hati aku, ow….ko nak tampal note dekat dahi aku ea?? tak apa ko tunggu ya..


Aku memulakan bancuhan kopi untuk encik irshad..tiba-tiba fikiran aku terigat kepada julap yang aku beli semalam untuk sepupu aku airil yang duduk di sekolah asramah penuh berhampiran dengan pejabat aku mengadu kepada ibunya yang dia sukar membuang air besar sejak kebelakangan ini jadi mak lang aku meminta bantuan aku untuk membeli dan menghantar kan pada nya.
tiba-tiba aku mndapat idea yang sangat bernas untuk mengenakan encik irshad.

“kak syira pakai dulu julap ni nanti kak yira ganti balik ye…lepas ini kau mesti serik nak minum air kopi aku irshad…” hati aku berkata-kata sambil aku memasukan  julap tersebut kedalam air encik irshad.

setelah di kacau rata aku pun menghantar minuman tersebut kebilik encik irshad.
“ini kopi nya encik irshad…”

“ok…letak dekat situ je…” kata irshad sambil memuncung kan mulutnya menghalakan kepada meja di hujung sudut bilik nya.

tanpa melengah kan masa aku pun meletak kan nya  dan berlalu dari bilik tersebut.
setelah setengah jam aku menjenguk-jenguk juga kebilik nya, untuk melihat sama ada menjadi atau tidak rancangan aku untuk mengenakan dia tetapi tidak kelihatan langsung dia didalam bilik nya.

Aku tidak berpuas hati dan igin tahu sama ada air kopitadi telah diminum oleh nya atau tidak dan kemana pula dia..? lalu aku putus kan untuk bertanya kepada kak emma yang mengganti kan PA encik irshad sementara PA nya keluar menguruskan anak nya di taska.

“Kak emma..tanya boleh?”
“Emm..apa dia..?pelik sangat akak tengok Syira harini?” jawab kak emma sambil memandang pelik terhadap aku yang berdiri sambil tersenyum-senyum kearah nya.

“Pelik ke?? mana ada biasa je la..encik irshad pegi mana ek..?? dari tadi tak nampak.. ”

“Aikk…tak pernah-penah tanya pasal dia hari ini Tanya pula, mesti ada apa-apa ni..dia ada mesyuarat dekat bilik mesyuarat kita ni..”

“Ow..mesyuarat..eh..tak ada apa-apa saja nak tau..macam pelik je dia tak buli saya hari ini..”jawab aku sambil tersenyum.

“Macam-macam la kamu ni syira..”kata kak emma sambil ketawa mendengar kata-kata aku itu.”

“Kak…syira nak pegi toilet kejap..kalau telefon bunyi akak tolong angkat kan kejap  ya..” kata ku sambil menuju ke toilet yang berhampiran dengan bilik mesyuarat.
kak emma hanya mengangguk.

Setiba di hadapan toilet tersebut kelihatan ada yang sedang menggunakan toilet,bunyi air tidak henti-henti dari tadi.  Sapa lah agak nya ni? pembaziran betul hati aku berkata-kata sambil menuju masuk ke toilet bersebelahan

Keluar dari toilet aku terus ke cermin untuk membetul kan tudung maklumlah perempuan kalau masuk toilet mesti cermin takan tinggal untuk di tatap.
sedang aku membetul-betul kan tudung fikiran aku terarah kepada toilet bersebelahan dengan aku rasanya dari aku masuk sampai aku dah keluar dia tak keluar-keluar lagi pelik. perasaan yang kuat nak tau siapa didalam nya.

“tunggu je la nak tahu juga siapakah..? hehehe” kata hati yang memang benar-benar penasaran.
sambil menunggu aku kembali membetul kan tudung aku.
tiba-tiba kedengaran pintu toilet di buka aku tidak menoleh kebelakang tetapi hanya memandang dari cermin hadapan ini.
“arghhhhhhhhhhh………!!!!” jerit aku dengan sekuat hati

alangkah terkejut bila melihat encik irshad yang keluar dari tandas tersebut.
irshad terus menuju kearah aku dan menutup mulut aku. Aku bagai tergamam seketika apabila tangan nya berada di mulut aku mata aku tepat memandang kearah matanya begitu juga dengan dia,aku terdiam terpukau  seakan aku boleh menembusi jauh kedasar hati dia, ini lah peratama kalinya aku berasa dekat betul-betul dekat dengan nya.

beberapa saat kemudian dia melepas kan tanganya dari mulut aku dan aku bagaikan tersedar dari angan-angan yang mengasyikan.

“yang awak menjerit mcam Nampak hantu tu kenapa??” kata irshad kepada aku dengan nada yang sedikit tinggi.

“abis tu…dah encik tiba-tiba keluar dari toilet perempun tu kenapa?? nama je belajar pandai takan tak tahu nak baca kot tandas WANITA..kalau dah tau baca kan ada symbol perempun pakai skret tu kalau lelaki punya toilet tak ada pakai skret..ke encik sengaja nak masuk toilet perempuan ke encik sengaja mengendap ea??” balas aku dengan nada yang penuh dengan kecurigaan.

“amboi…tengok sikit mulut tu..(kata irshad sambil membulatkan matanya melihat kearah bibirku) cantik…tapi cakap tu tak cantik suka-suka awak cakap saya macam tu, jangan nak mengarut saya tak ada kerja nak pegi mengendap-gendap ni lagi-lagi kalau awak...memang tak lakan..saya emergency tak tahan sakit perut tandas lelaki penuh jadi saya masuk je la tandas ni..”

“Ye la tu…” kata ku yang memang sengaja menimbulkan kecurigaan walaupun aku memang tahu dia benar-benar sakit perut kerana aku yang meletakan julap didalam minuman nya tadi.

“Ye la..!! ni lagi satu saya rasa lepas saya minum air yang awak buat tu perut saya terus jadi mengulas-ngulas…mesti awak yang kena kan saya kan…??” dia memandang kearah aku dengan penuh tanda Tanya dan penuh yakin bahawa aku yang melakukan itu.

Aku menjadi tak tentu arah. ya memang aku yang melakukan nya tapi takkan lah aku nak mengaku dekat dia yang aku buat mati la aku. aduh..!! apa alasan nak cakap ni..? aku kena petahan kan yang memang bukan sebab kopi aku dia sakit perut.

“Ehh….encik ni apasal kopi saya pulak..? entah-entah encik makan apa tah semalam sebab encik setahu saya kalau kita cirit-birit ni makna nya apa yang kita makan 12jam yang lepas ini ecik irshad baru minum kopi saya setengah jam yang lepas takkan dah sakit perut kot..kan?” aku cuba meyakinkan dia bahawa bukan aku yang menyebab kan dia sakit perut.

“Apa-apa la…” jawab irshad yang seakan mula percaya akan kata-kata aku tadi.
aku hanya tersenyum kerana Berjaya meyakin kan dia walaupun tidak sepenuhnya tapi sekurang –kurangnya dia percaya juga.

Muka irshad tiba-tiba kembali berkerut sepertinya perut nya semakin mengulas-ngulas dia berlari-lari masuk semula ke toilet.
aku hanya menahan daripada rasa gelihati aku melihat reaksi mukanya tadi. sejurus aku keluar dari toilet bertaburan gelak aku keluar kerana sudah lama aku menahanya.

Gembiranya aku hari ini dapat juga aku kenakan dia…!! asyik kau je yang nak kena kan aku kali ni aku pulak nasib kau la irshad. Dalam kegembiraan aku dapat mengenakan dia tadi ada yang sesuatu yang sering teringt-ingat.

pandangan matanya tadi macam ada meninggalkan satu perasaan yang aku sendiri tak boleh nak tafsirkan dengan kata-kata , cinta..??tak mungkin… tak mungkin syira..gila bercinta dengn dia? lagi pun sejak hari pertama aku jejakan kaki dekat sini dia memang dah tak suka dengan aku ini pula nak bercinta…mustahil tu syira mungkin sebab aku rasa bersalah pada dia.  ya..rasa bersalah yang buat aku macam ni bukan ada perasan lain. Aku cuba menyakin kan diri walupun pandangan yang menusuk ke hati aku tadi makin kerap bermain di minda ini.

Dalam aku memikir kan peristiwa itu tiba-tiba kedengaran seseorang mengetuk meja aku dengan kuat.
“Eh syira..!! asal saya datang je awak mengelamun dah tu ayik terkejut je, asal berangan nak kahwin..?” kata irshad yang berdiri dihadapan aku.

aku bagaikan terpaku seketika melihat dia dihadapan aku. 

“Ye..encik Irshad..!! tak semena-mena pekataan itu yang keluar dari mulut aku.
irshad aku lihat ketawa dengan sekuat-kuat nya tak pernah aku lihat dia segembira ini.  Agaknya dia senag bila dapat mengenakan aku.

“Maksud awak ya..memang awak suka mengelamun sebab nak kahwin la.. (disusuli dengan gelak) jujur betul pengakuaan awak tu syira..”
aku cuba membetul kan keadaan

“Bukan macam tu encik…saya cakap ye..nak Tanya apa yang encik nak saya bantu, bukan nak cakap yang ya saya nak kahwin..”
jawab aku dengan penuh yakin dan berharap yang encik irshad akan percaya dengan apa yang aku kata.

"Tapi kan syira…saya nak juga tahu siapa la lelaki tu..??” irshad berlalu dengan pertanyaan itu tanpa memperdulikan kata-kata aku tadi.

Perasaan malu yang tak terhingga aku rasa kan, tidak sedikit pun di termakan dengan kata-kata aku tadi.  Ada sahaja yang dia nak kena kan aku.  Baru sahaja aku rasa gembira dapat kena kan dia tadi belum sampai satu hari lagi aku dah kena balik.  Mungkin ini balasan sebab aku dajal orang cepat dapat balasan. 

Petang itu sampai sahaja di rumah aku terus ke dalam bilik untuk meng update blog aku tentang cerita aku pada hari ini biasanya aku mengupdate blog pada waktu malam setelah selesai aku melakukan tugas-tugas wajib aku di rumah, tetapi berbeza pula pada hari ini aku tidak sabar untuk menulis apa yang berlaku pada aku hari ini sehingga aku sendiri tidak pasti. maklum la blok sudah seperti dairy harian aku aku akan mengupdate apa sahaja yang aku lakukan dan apa sahaja yang berlaku pada diri aku.
computer dihadapan aku terlah di on kan tanpa melengah kan masa aku mula menaip entry terbaru

smart but senget..

petang semua..semoga happy selalu =)
cerita aku aku hari ini pasal bos aku yang aku penah cerita dekat korang dia memang handsome tapi huh..perangai tah apa-apa je(smart but senget)..asik nak mengenakan kan aku, tapi beza pula hari ini aku dapat kena kan dia nak tau aku buat apa?? jeng…jeng…jeng..hahah surprise tak?? he3..
sampai dia jadi orang yang paling rajin ke toilet huhu~~  guess what?? korang faham-faham la sndiri peace yo… :p
gembiranya bila tengok dia tak tentu arah nak cari toilet sampai salah-salah masuk toilet lagi masa tu rasanya macam nak bagi tahu semua orang I’m HAPPY.. sebab dapat kenakan dia yang memang suka sakit kan hati aku
tapi belum semapt aku nak meraikan kegembiraan aku mengenakan dia.  aku yang kena balik. Sebab..?? boleh pulak dia kata aku temenung sebab aku nak kahwin?? memang dasar mamat senget
yang tak boleh bla tu bila dia Tanya aku siapa orang yang ada dalam angan-angan aku tadi??
dia tak tahu yang aku tengah fikir kan dia..kalu dia tahu mesti dia perasan lebih oh..tidakkk …!!
tapi betul ke aku tak ada perasaan dekat dia??? wowww…benti mengarut syira…!!
ok lah sampai sini sahaja entry mengarut aku petang ini…
bersambun lagi…
xoxo..
daaaa….
love <3 syira

Lega rasanya bila dapat menulis di blog rasanya bagai lepas segala beban atau papa rasa yang ada dalam hati aku ni sebab dapat kongsi dengan kawan-kawan bloger aku..

selesai menulis aku mencapai tuala dan menuju kebilik air untuk mandi kalau lambat nanti mesti ibu bising, mula la khutbahnya jadi lebih baik lah aku mandi dan membantu ibu didapur.

Aku juga harus menyiap kan tugas-tugas harian aku dengan segera kerana tepat jam tujuh aku tidak mahu ketinggalan menyaksikan drama bersiri Rindu Bertamu Di Abu Dhabi yang menonjol kan watak Firdaus lakonan FA(Fahrin Ahmad) salah seorang actor yang sangat aku minati aku jadi untuk memasti kan aku tidak ketinggalan satu episode pun tepat jam 7.00pm aku sudah berada di hadapan tv, aku sememangnya seorang yang sangat gila pada drama-drama hampir keseluruhan drama-drama yang disiarkan di dalam televisyen pasti aku akan menonton nya bermula jam 7 hingga lah lewat malam selagi ada drama yang bersiaran selagi tu lah mata aku akan tetap celik hi hadapan televisyen.

Ibu dan ayah juga sudah sanagt-sangat faham dengan perangai aku yang gila drama kerana penah sekali  kami keluar makan malam tersebut ibu dan abah beria-ia mengajak aku makn di luar bagi menyambut hari lahir abang Riz. Pada masa abag Riz meniup lilin keknya aku menangis dengan sepenuh hati, semua orang disitu ingatkan aku menagis sebab tengok abang Riz tiup lilin tapi sebenarnya aku menagis mengingatkan yang aku tidak dapat menyaksikan episode akhir drama yang aku minati. Bila ingat-ingat balik kelakar la pula tapi itu lah aku yang sentiasa pelik.

Bersambung...

-Myra Amni-

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen Anda..Sila Berkunjung Lagi Ke Blog Ini