Suka Cerita Bff-Inspiration?Silalah LIKE!

Tuesday, June 18, 2013

Bab 5: Kisah Cinta Kita..

BAB 5


    Setelah 3 bulan akhirnya tamat juga masa berpratikal aku di sini, pelbagai rasa telah aku jalani sedih gembira dan yang paling banyak rasa sakit hati dengan encik Irshad apa-apa pun aku ambil itu semua sebagai pengajaran supaya aku lebih berjaya di masa akan datang.

     Pagi itu aku di raikan dengan majlis yang agak meriah, tak sangka walaupun ada sesetengah yang agak kuran menyenagi kehadiran aku di sini namun pada hari terakhir aku disini terasa seperti kehadiran aku di sini lebih dihargai. Pada saat-saat ini juga lah perasaan aku seperti berbelah bahagi terasa amat berat untuk meninggal kan mereka.

      Namun apa kan daya pejalanan harus di teruskan aku harus meneruskan pengajian aku yang masih tersisa 6 bulan lagi untuk menggenggam sebuah diploma yang di ingini abah. insyaallah aku dapat menunaikan hasrat abah untuk melihat satu-satunya anak perempuannya juga berjaya seperti abang Riz.

     Majlis perpisahan aku hari ini juga dihadiri encik Irshad orang yang aku anggap orang yang aku anggap sebagai musuh namun kadang-kadang sebagai motivate aku kena oleh sebab dia juga aku menjadi lebih berani dan oleh kerana dia juga aku dapat mempelajari ilmu yang baru kerana aku selalu ditugas kan untuk membuat pelbagai kerja yang kadang-kadang di luar bidang yang aku pelajari. hari ini juaga aku rasa dia sebenarnya mahukan aku mempelajari semua tugasan yang ada di situ supaya bila aku keluar dari sini jika di berikan apa sahaja tugas aku boleh untuk menyelesaikan dengan baik, teringat kata-kata encik Irshad pada aku bahawa

“Kalau kita nak jadi bos kita kena tahu buat keja semua orang bawahan kita sebab kalau dia takda pun kita masih boleh berkerja sebab kita tahu macam mana nak kendalikan kerja-kerja dia..”

Kata-kata itu memberikan semangat kepada aku untuk menjadi lebih bersemangat untuk menamat kan pelajaran aku pada hari terakir aku di sini juga aku mendapat tahu yang encik Irshad telah bertunang dengan anak salah seorang ahli perniagaan yang terkenal. 

“Untungnya hidup dia macam dalam kebanyakan drama-drama tv yang aku tontoni  bila lah hidup aku nak jadi macam drama dalam tv pula” kata hati aku.

Mendengar kahabar bahawa encik Irshad sudah bertunang perasaan aku seakan celaru sehingga aku sendiri tidak dapat membacanya.

“Kenapa tiba-tiba aku nak rasa cemburu..?? ni dah cukup mengarut…ye…mengarut..!!!” tegas aku di dalam hati.

Tiba-tiba Irshad datang menyapa aku di dalam kalangan ramai rakan-rakan yang sedang mengerumuni aku untuk mengucapkan pelbagai kata-kata semangat dan sebagainya

“Syira-Syira…dari hari pertama sampailah hari yang akhir awak dekat sini perangai yang suka berangan tu tetap tak hilang kan..?” kata nya yang seakan mula cuba menyakitkan hati aku.

Aku hanya tersenyum mendengar kata-katanya itu.
memang kebelakanggan ini di sudah kurang menyakat aku kerana dia takut aku memberi tahu rahsia nya yang tersalah masuk toilet akibat tidak tahan membuang air besar.  Tetapi hari ini dia kembali cuba mengenakan aku.
Sambil tersenyum aku menuju ke sebelah dan sedikit berbisik

“Amboi sedap nya mengata saya yek..?? saya rasa macam nak bagi tau satu rahsia kat dia orang semua je..boleh tak??” kata-kata aku yang di iringi dengan senyuman yang sinis terhadapnya.

Aku berlalu dari situ sambil mengambil makanan yang sedia terhidang di belakang bilik mesyuarat.
kelihatan Encik Irshad yang dari tadi mengikuti langkah aku.

“Encik ni kenapa dari tadi ikut saya..??” Tanya aku yang mula rimas diekori dari tadi.

“Syira..betul ke awak nak bagi tahu semua orang pasal saya salah masuk toilet tu? janagan lah ea…nanti saya belanaja awak emm…makan..ha..makan nak??” kata Irshad yang seakan cuba memujuk aku supaya membatal kan niat untuk menceritakan rahsia yang yang pasti membuat semua staff di sini mengetawakan dia.

Memang aku tidak terniat untuk menceritakannya kepada sesiapa cuma igin menggertak supaya dia tidak boleh dengan sewenang-wenang nya membuli aku lagi.

“Encik nak belanja saya makan?? emmm menarik juga..tapi macam tak cukup je..”

 aku sengaja memberi jawapan yang sebegitu untuk menguji seberapa penting nya rahsianya yang ada pada aku dan apa lagi yang sanggup dia berikan kepada aku  untuk menjaga rahsianya ini.

“saya tambah lagi..saya belanja awak shopping sekali boleh?” tanyanya dengan penuh berharap agar aku menerima tawarannya.

“Baiklah..tapi bila?” Tanya aku igin kan kepastian.

“Esok..pukul 10 pagi saya ambil awak di rumah boleh?”

 “Pukul 10 betul ea? saya tunggu kalau tak ada saya bagi tau ea..” aku yang sengaja mengugutnya.
“Ya…ya… esok saya ambil awak pukul 10 jangan cerita dekat sesiapa..!”
“Ok..” jawab ku ringkas.

Hari yang aku tunggu telah tiba, tepat jam 10pagi aku masih lagi menanti kehadiran Irshad yang sudah berjanji kepada aku semalam.
Setelah 10 minit menunggu masih tidak kelihatan kelibatnya aku sudah malas untuk menunggu lagi aku mula melangkah naik ke atas untuk menukar baju.  Tiba-tiba kedengaran sura ibu yang memanggil aku dari bawah.

“Syira…!! ni kawan kamu Irshad dah datang..turun cepat..!!” teriak ibu dari bawah.

tersentak aku mendengar nama Irshad dengan pantas aku turun.  Kelihatan Irshad yang sudah tersengeh-sengih seperti kerang busuk duduk di sofa hadapan memandang kearah aku yang turun dari bilik.

“lambat..macam nak kena tambah belanja saya lagi..je?” kata aku dengan perasaan sedikit tidak puas hati dengannya.

“saya minta maaf sangat-sangat syira..nak keluar rumah tadi mummy saya ada buat kuih buah Melaka, kuih tu saya memang suka jadi bila dah makn saya lambat sikit la sampai tapi bukan lama sangat pun 5minit je..”

“Apa-apa la encik saya tak kira encik kena belanja saya tengok wayang sekali boleh??”

“ai..tambah tengok wayang lagi?? kopak la saya macam ni..” rungut irshad sambil mengerut kan dahinya.

“tak boleh takpe saya naik atas dulu lah ea??”

“eh…eh.. boleh..boleh..” sahut Irshad dan cuba menghalang aku dari berlalu dari situ.

Ibu hanya menggelengkan kepala mendengar kata-kata aku tadi
“Syira jangan nak mengenakan orang ea..Irshad jaga syira ni baik-baik, lagi satu jagn ikut sangat cakap di ni kang lagi macam-macam dia mintak perangai kalah budak-budak..” nsihat ibu kepada Irshad dan sedikit amaran kepda aku.

“Takpa makcik saya tak kisah, makcik jgan risau memang saya jaga dia baik-baik punya..” selorohnya kepada ibu aku sambil senyum yang  manis

Sampai sahaja kami di Mahkota parade irshad membawa aku ke Kenny rogers untuk makan dahulu sebelum menonton wayang di Dataran pahlawan
setelah beberapa saat salah seorang pelayan di situ datang untuk mengambil pesanan

“Roasted chicken salad and lemon ice tea”

“dan encik pula..??”  Tanya pelayan tersebut

Tanpa memberi Irshad peluang berkata dengan pantas aku menjawab

“ow..takpa…takpa…dia dah kenyang makan kuih Melaka mak dia buat… tu sahaja terima kasih” jawab ku dengan selamba tanpa menghiraukan Irshad yang masih terpinga-pinga degan jawapan aku tadi.

“Ish…kejam nya awak ni..?” kata Irshad yang agak  bengang dengan apa yang aku lakukan tadi.

“Lah..nape marah pula? saya suruh encik belanja saya makan je..bukan suruh encik makan dengan saya sekali kan? lagi pun encik yang kata tadi encik dah makn buah Melaka yang mak encik buat kan..mesti la makan sampai kenyang, sebab tu lambat ambil saya tadi..”

Irshad hanya mampu menggelengkan kepalanya kepada aku. Segalanya tidak aku ambil peduli kerana rahsia nya di tangan aku.


selesai makan Irsahad membawa aku menonton wayang dan kemudiaan dia membawa aku membeli belah, terasa seperti berada di dalam syurga apa sahaja yang aku kehendaki kini berada di tangan namun aku masih tahu batas barangan yang aku ambil masih lagi berpatutan Cuma sengaja aku mengenakan Irshad yang selama ini suka mengenakan aku kali ini tersa begitu puas untuk mengena dia.

-Myra Amni-

Bersambung..

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen Anda..Sila Berkunjung Lagi Ke Blog Ini