Suka Cerita Bff-Inspiration?Silalah LIKE!

Wednesday, September 18, 2013

Bab 6 : Kisah Cinta Kita

ASSALAMUALAIKUM...

       Setelah seharian berjalan dan membeli-belah, kini masanya untuk Irshad menghantar aku pulang. Dalam perjalanan pulang aku terasa begitu letih.  Mahu sahaja dilelapkan mataku ini.  Namun ada satu persoalan yang bermain diminda.
Encik…kalau saya tanya sikit boleh tak?” Tanyaku kepada Irshad yang ketika itu sedang kusyuk memandu.
Nak tanya apa? Tanya je la..”jawab Irshad yang masih meneruskan pemanduannya.  Tanpa menoleh ke arahku di sebelahnya.
Kenapa encik takut sangat kalau saya bagi tahu yang encik salah masuk tandas hari tu?Bukan apa pun kan?Sampai sanggup encik belikan dan belanja saya macam-macam..”
Mestilah takut. Saya kena jaga reputasi saya..agak-agak awak la apa yang dia orang akan buat bila dengar cerita saya termasuk toilet perempuan tu? mesti punya diaorang gelakkan saya guling-guling memang tak lah kan? ” persoalan yang berbalik terhadap aku
Aku hanya mampu senyum mendengar penjelasan yang di berikan olehnya.
Syira..boleh saya tanya sikit?Hal ini agak peribadi tapi kalau awak tak nak jawab pun tak apa..”  kata Irshad dengan suara mendatar.
Busybody jugak encik ni ek??: kataku spontan membuat Irshad diam seketika.

"Tak adalah.  Saya bergurau je kut.  Tanyalah.”  sambungku lagi seakan memujuk.  Mungkin dia terasa dengan kata-kataku.
Awak tak ada kekasih hati atau someone special??” Tanyanya sambil mengenyitkan mata kepada aku.
Ow…emmm…dulu penah adalah…tapi sekarang dah tak lagi..” jawabku sambil membelek-belek telefon yang berada di tangan.
Sebabnya dan tak nak cari pengganti ke..?”
Adalah..malas nak cakap benda yang dah lepas.  Lagipun malas nak fikir.  Buat tambah sedih buat apa…pengganti ea…kalau nak cari pengganti pun bukan pengganti ‘boyfriends’ tapi saya mencari seorang lelaki yang boleh dijadikan suami terus.. saya tak nak lagi dah rasa kecewa putus cinta ni..kalau pilihan ibu dan abah pun saya terima bak kata orang kalau pilihan ibu bapa ni berkat, tak ada mak ayah yang nak tengok anak dia derita jadi kalau dia pilih mesti yang terbaik.” panjang lebar penjelasan yang aku berikan dan ianya adalah yang sejujurnya dari hati aku.
Dari riak wajahnya, dia seakan teruja dengan apa yang aku katakan tadi.
Walaupun awak tak kenal..?” memandang kearah dengan penuh tanda tanya.  Seperti mahukan suatu kepastian.
Ya…kalau ibu abah setuju jadi saya pun setujulah saya akan buat apa sahaja janji mereka gembira..” aku menjawab sambil senyum kearah nya.
Emm..uhhh..” itu sahaja yang keluar dari mulut Irshad sambil tersenyum.
Sedang asyik berbual-bual hingga tidak sedar bahawa kereta Irshad sudah diberhentikan di hadapan rumah aku.  Tiba-tiba hati ini terasa berat untuk aku melangkah keluar.
Sebelum turun Irshad sempat memberikan satu kotak yang berisi bebola salji yang terdapat perkataan love yang berwarna merah. Aku hanya merenung kearahnya mencari jawapan disebalik pemberiannya itu. Namun semua itu aku pinggirkan setelah aku melihat ibu dan abah yang sudah berdiri di muka pintu.
Ok lah encik…terima kasih jangan risau ye. Rahsia encik selamat…” kataku sambil tergelak kecil lalu keluar dari kereta.
Betul selamat..? sama-sama, cukup tak tu kalau tak cukup saya beli kan lagi?” katanya yang cuba memerli aku.
Ya..selamat, kalau tak cukup saya mintak lagi bukan susah pun..” aku menundukkan badanku sedikit lalu menjawab sekadar mahu membalas kata-katanya.
Irshad tersenyum sinis mendengar kata-kata aku..
Saya balik dulu ye pakcik, makcik dah malam ni..” Irshad yang turun bersalaman dengan abah dan ibu yang kini sudah berada betul-betul di hadapan pintu pagar.
A’ha… baik-baik bawa kereta” jawab abah aku.
Selepas bersalaman, Irshad kembali ke dalam kereta.  Pedal minyaknya ditekan dan kemudian keretanya hilang dari pandanganku.

1 comment:

  1. tolonglah sambung cerita ni cepat cepat.....saya tengah tunggu lama ni

    ReplyDelete

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen Anda..Sila Berkunjung Lagi Ke Blog Ini